Climate Science Glossary

Term Lookup

Enter a term in the search box to find its definition.

Settings

Use the controls in the far right panel to increase or decrease the number of terms automatically displayed (or to completely turn that feature off).

Term Lookup

Settings


All IPCC definitions taken from Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Working Group I Contribution to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change, Annex I, Glossary, pp. 941-954. Cambridge University Press.

Home Arguments Software Resources Comments The Consensus Project Translations About Donate

Twitter Facebook YouTube Pinterest

RSS Posts RSS Comments Email Subscribe


Climate's changed before
It's the sun
It's not bad
There is no consensus
It's cooling
Models are unreliable
Temp record is unreliable
Animals and plants can adapt
It hasn't warmed since 1998
Antarctica is gaining ice
View All Arguments...



Username
Password
Keep me logged in
New? Register here
Forgot your password?

Latest Posts

Archives

Climate Hustle

Bagaimana emisi CO2 manusia dibandingkan dengan emisi CO2 alami?  

apa yang ilmu pengetahuan katakan...

Siklus alami menambah dan menghilangkan CO2 untuk menjaga keseimbangan; manusia menambahkan CO2 tambahan tanpa menghapus apapun.

argumen skeptis...

Persentase CO2 manusia adalah kecil dari keseluruhan emisi CO2 
"Lautan mengandung 37.400 miliar ton (GT) karbon yang ditangguhkan, biomassa tanah memiliki 2000-3000 GT. Atpmosphere berisi 720.000.000.000 ton CO2 dan manusia hanya menyumbang 6 GT beban tambahan pada keseimbangan ini. Pertukaran CO2 di lautan, tanah dan atpmosphere berlangsung terus menerus sehingga beban tambahan oleh manusia sangat kecil. Pergeseran kecil dalam keseimbangan antara lautan dan udara akan menyebabkan kenaikan CO2 jauh lebih parah daripada apa pun yang bisa kita hasilkan. "( Jeff Id )

Sebelum revolusi industri, kandungan CO2 di udara tetap cukup stabil selama ribuan tahun. Namun, CO2 alami tidak statis. Hal ini dihasilkan oleh proses alam, dan diserap oleh yang lain.

Seperti yang Anda lihat pada Gambar 1, lahan alami dan karbon laut masih kurang seimbang dan telah melakukannya untuk waktu yang lama - dan kita tahu ini karena kita dapat mengukur sejarah level CO2 di atmosfer baik secara langsung (dalam inti es) dan tidak langsung (melalui proxy).

Gambar 1: siklus karbon global. Bilangan merupakan fluks karbon dioksida dalam gigaton (Sumber: Gambar 7.3, IPCC AR4 ).

Tapi pertimbangkan apa yang terjadi ketika lebih banyak CO2 yang dilepaskan dari luar siklus karbon alami - oleh pembakaran bahan bakar fosil. Meskipun hasil kami 29 gigaton CO2 adalah kecil bila dibandingkan dengan 750 gigaton yang bergerak melalui siklus karbon setiap tahun, ini bertambah banyak karena tanah dan laut tidak bisa menyerap semua ekstra CO2. Sekitar 40% dari CO2 tambahan diserap. Sisanya tetap berada di atmosfer, dan sebagai akibatnya, CO2 di atmosfer berada pada level tertinggi dalam 15 sampai 20 juta tahun ( Tripati 2009 ). (Perubahan alami 100ppm biasanya akan memakan waktu 5.000 hingga 20.000 tahun. Peningkatan baru-baru ini 100ppm telah memakan waktu 120 tahun).

Emisi CO2 manusia mengganggu keseimbangan alami dari siklus karbon. CO2 buatan manusia di atmosfer telah meningkat sepertiganya sejak era pra-industri, menciptakan kekuatan buatan pada suhu global yang memanaskan planet ini. Meskipun bahan bakar fosil yang menghasilkan CO2 merupakan komponen yang sangat kecil dari siklus karbon global, namun ekstra CO2  semakin menumpuk karena pertukaran karbon alami tidak dapat menyerap semua CO2 tambahan.

Tingkat CO2 di atmosfer adalah bertambah, CO2 tambahan diproduksi oleh pembakaran bahan bakar fosil, dan pertambahannya adalah semakin cepat.

Dasar sanggahan yang ditulis oleh GPWayne

 

Translation by herendraswari, . View original English version.



The Consensus Project Website

THE ESCALATOR

(free to republish)

Smartphone Apps

iPhone
Android
Nokia

© Copyright 2017 John Cook
Home | Links | Translations | About Us | Contact Us